Tag Archives: Perencanaan keuangan

Selalu Cek Polis Asuransi Anda. Jangan Sampai Lapse!

asuransi dan gaya hidupDua Kasus Polis Lapse

Dua bulan berturut-turut (Agustus dan September 2015), dua kawan saya meninggal dunia kena serangan jantung. Dua-duanya masih muda. Yang pertama seorang pria umur 30 tahun, masih bujangan dan gagah. Dia punya seorang ayah yang lumpuh karena stroke dan seorang ibu yang masih harus bekerja, dan tentu saja dia pun merupakan tulang punggung bagi keluarganya. Dia pernah tiga kali membuka polis, dua di antaranya dengan UP 1 miliar, sedangkan yang satu lagi UP hanya 150 juta. Ketika dia meninggal dunia, polis yang aktif hanyalah yang UP-nya paling kecil itu, yang lainnya lapse.

Yang satu lagi seorang pria umur 38 tahun, memiliki istri seorang ibu rumah tangga dan satu anak umur 6 tahun. Dia pernah punya polis dengan UP di atas 1 miliar. Tapi ketika dia meninggal dunia, polisnya dalam kondisi lapse (batal, tidak aktif), sehingga hilanglah kesempatan yang ia miliki untuk memberikan kepada anak-istrinya warisan 1 Miliar.

Sungguh disayangkan.

Alasan yang muncul ketika mereka membiarkan polisnya lapse adalah kesulitan keuangan. Dalam arti ada kebutuhan lain yang menurut mereka lebih prioritas untuk dipenuhi dan tidak bisa ditinggalkan.

Tapi justru dengan adanya musibah yang mendadak ini, keluarga mereka tiba-tiba terjatuh dalam kondisi keuangan yang jauh lebih menyulitkan. Pencari nafkah meninggal, hilanglah sumber penghasilan. Tidak akan mudah untuk menemukan pengganti yang sepadan. Baca lebih lanjut

Iklan

Asuransi Dibeli Saat Gak Butuh dan Gak Perlu Nunggu Momentum

5 sebelum 5Sedikit cerita. Banyak yang bertanya kepada saya tentang produk asuransi jiwa dan kesehatan yang saya jual. Lambat laun, sedikit banyak saya jadi paham maksud dari pertanyaan-pertanyaan yang diajukan. Kadang ada yang memang tidak paham dan bertujuan benar benar membeli asuransi untuk antisipasi bila terjadi resiko di masa yang akan datang. Tapi tidak sedikit pula yang hendak mencari manfaat instan.  Seperti pertanyaan tentang Kondisi Kritis dan Pre-Existing Condition.

“Radar” saya kadang berjalan ketika ada yang bertanya detil, ingin manfaat besar dan seperti tergesa-gesa. Ketika komunikasi lebih lanjut, benar dugaan saya, bahwa si penanya atau orang tua/keluarga/famili-nya tersebut memiliki kondisi “tidak layak” untuk diasuransikan, atau dalam bahasa asuransinya tidak akan lolos dalam proses underwriting.

Cerita saya mungkin tidak mewakili gambaran umum di masyarakat. Tetapi statistik bisa berbicara lebih banyak. Baca lebih lanjut

Rudiyanto: Lebih Prioritas Mana, Asuransi atau Investasi Reksa Dana?

Rudiyanto-New-199x300Pengantar

Rudiyanto adalah penulis Buku “Sukses Finansial dengan Reksa Dana” dan “Fit Focus Finish” yang diterbitkan oleh Elex Media. Head of Operation and Business Development Panin Asset Management. Rudiyanto juga merupakan anggota Kelompok Kerja (POKJA) Otoritas Jasa Keuangan untuk peningkatan Literasi Keuangan di Indonesia.  Blog: rudiyanto.blog.kontan.co.id

Pada artikel Bapak Rudiyanto di bawah ini, ada beberapa poin yang relevan dengan misi saya sebagai agen asuransi Allianz Life Indonesia.

1. Dicantumkannya asuransi penyakit kritis sebagai salah satu asuransi yang penting dimiliki, selain asuransi jiwa (warisan), kecelakaan, dan kesehatan. Ini sejalan dengan fokus Allianz pada proteksi penyakit kritis melalui produk rider CI+ dan CI100. Saya pun dalam berbagai artikel di blog ini, selalu menempatkan asuransi penyakit kritis sebagai asuransi yang sangat penting untuk dimiliki, seperti bisa dibaca pada artikel “Prioritas Asuransi“.

2. Asuransi (jiwa, penyakit kritis, kecelakaan, kesehatan) harus didahulukan daripada investasi. Bahkan jika pun produk asuransi yang dibeli adalah berjenis unit-link, tujuannya tetaplah untuk asuransi, bukan investasi.

3. Asuransi yang wajib dimiliki seorang pencari nafkah setidaknya ada 3: asuransi jiwa (warisan), asuransi penyakit kritis, dan asuransi kesehatan.

4. Kebanyakan orang yang bekerja di perusahaan sebetulnya sudah memiliki asuransi, minimal asuransi kesehatan. Dan bagi yang didaftarkan pada Jamsostek, berarti sudah pula memiliki asuransi jiwa dan kecelakaan. Bagi mereka yang merasa fasilitas asuransi dari kantor sudah mencukupi, berarti tinggal menambah asuransi penyakit kritis.

Silakan membaca selengkapnya artikel di bawah ini.

Oleh Rudiyanto
@rudiyanto_zh
Baca lebih lanjut

6 Kesalahan Keuangan Yang Dilakukan Orangtua Baru

new familySaat pasangan memutuskan untuk memiliki anak, artinya mereka sudah sadar konsekuensi yang akan didapat terutama dalam hal keuangan. Sayangnya para orangtua baru sering melakukan enam kesalahan keuangan berikut ini.

Saat baru memiliki bayi, Anda dan pasangan tentu tengah dilimpahi kebahagiaan. Perhatian Anda dan suami juga seringkali hanya fokus pada kebutuhan utamanya, seperti susu, pakaian, popok dan makanannya.

Dengan segala kesibukan dalam mengurus bayi itu, Anda dan suami pun jadi melupakan kalau si kecil juga perlu dipikirkan perencanaan keuangannya. Kenapa perencanaan keuangan ini penting dipikirkan sejak dini, agar masa depan anak nantinya lebih terjamin.

Sayangnya tidak sedikit orangtua yang melakukan kesalahan keuangan saat baru memiliki bayi. Berikut enam kesalahan itu seperti dikutip dari MSN:

1. Tidak Punya Asuransi Jiwa

Ketika Anda dan pasangan menjadi orangtua, memiliki asuransi jiwa sangat diperlukan. “Jika salah seorang dari Anda meninggal, Anda harus memastikan kebutuhan yang ditinggalkan tetap bisa terpenuhi,” ujar ahli perencanaan keuangan asal California, Lynn Ballou. Baca lebih lanjut

UP Asuransi Jiwa Saja Belum Cukup

Artikel berikut merupakan rangkaian dari artikel “Beberapa catatan tentang asuransi jiwa.” Selamat membaca 🙂

Ya, banyak orang yang merekomendasikan pemisahan asuransi dan investasi hanya menyebut termlife (asuransi jiwa berjangka) sebagai alternatif pengganti unit link. Padahal UP jiwa saja belum cukup, terutama bagi orang usia muda dan produktif (di bawah 50 tahun). Kenapa? Karena pada dasarnya orang muda itu tidak akan meninggal hanya karena faktor usia. Memang yang namanya mati itu tidak kenal umur. Tapi melihat usia harapan hidup orang Indonesia yang sekitar 65 tahun, maka jika orang meninggal jauh di bawah usia itu, besar kemungkinan penyebabnya adalah faktor lain.

Apa biasanya penyebab orang muda meninggal dunia? Pertama, kecelakaan. Kedua, sakit. Sakit macam-macam, bisa sakit kritis, penyakit menular, atau sekadar sakit perut.

Orang yang hanya mengambil asuransi jiwa berjangka, jika ia mengalami kecelakaan lalu mati, uang pertanggungan jiwa dapat langsung cair dan diterima ahli warisnya. Tapi jika kecelakaan itu tidak langsung mengirim dia ke alam lain, maka persoalan belum selesai. Jika ia cacat, tentunya UP jiwa tidak bisa keluar, tapi biaya hidup tetap jalan dan makin sulit karena orang cacat tidak akan bisa bekerja sebaik sebelumnya.

Begitu pula mengalami sakit kritis pun belum tentu bikin meninggal. Baca lebih lanjut